author

Menulislah dan Datangkan Keajaiban

Hari Sabtu kemarin (15/2/14) memang hari yang menyenangkan buat saya, walaupun hari itu full agenda, pagi jam 5.30 sudah harus manasin mobil buat dipake seharian, jam 6 teng harus sudah berangkat ke SMAN Kramatwatu, Serang.. pulang dari sana jam 13.00 trus dilanjut berangkat ke Cimanggis, Depok sore harinya sampe hari minggu.  Hari sabtu yang hebat karena ketemu dengan sahabat-sahabat yang hebat, selalu semangat dan mau belajar. Setelah ku azzamkan berangkat tak molor, akhirnya diiringi sayup hujan, jam 7.30 sampe juga di pintu tol Cilegon Timur untuk menjemput narasumber kami hari itu Bp. Wijaya Kusumah yang akrab disapa Om Jay. Akhirnya setelah janjian dan ketemu jam 8an, dilanjut menuju lokasi acara.

Lagi mejeng didepan sambil memberikan sambutan dikit
Lagi mejeng didepan sambil memberikan sambutan dikit. Sumber foto : wijayalabs.com
Foto bareng omjay disela-sela acara
Foto bareng omjay disela-sela acara

Dimulai dengan menunggu teman2 yang lain dan rentetan sambutan..he.he (saya juga diantara oknumnya yang dipaksa untuk menyambut..he.he) Hari itu Om Jay memaparkan materi tentang menulis, motivasi menulis dan betapa manfaat segudang dari menulis. Mulai dari berkarya untuk mendokumentasikan catatan/peristiwa sampai dengan berprestasi lewat menulis. Memang sedemikian dahsyat kalo kita mau bersungguh2 di dunia tulis menulis ini, jika mungkin banyak orang yang pesimis (bahkan nyinyir) untuk apa kita menulis, maka kata omjay, “Menulislah setiap hari dan buktikan apa yang terjadi”..

Saya sendiri termasuk yang merasakan “keajaiban” menulis ini, sejak saya lumayan rutin menulis diblog ini (walaupun masih blogger newbi..he.he) tak seberapa lama sekira 4 bulan setelah itu, banyak komunikasi dari teman-teman baru, sahabat baru di dunia maya ataupun nyata, project dari kementrian ataupun mengisi workshop di internal mereka pun jadi rutin, diskusi dengan teman-teman baru diberbagai daerah di Indonesia (bahkan diluar negeri) pun hampir tiap hari saya lakukan.. Mulai dari yang bingung nyari judul skripsi, tesis ataupun hanya mengerjakan tugas pun rasanya HP ataupun inbox email/FB tak pernah kering.. Senang rasanya punya teman-teman baru.. Tak berhenti disitu, tulisan-tulisan yang sudah terkumpul pun sudah satu yang jadi buku, sisanya menyusul untuk jadi naskah judul buku selanjutnya, dapat royalti, transferan, undangan ngisi seminar dimana-mana, ah anggap saja jadi bonusnya.. 🙂 Paling uenak memang nambah teman2 baru dan sodara dimana2..

Masih ingat tentang kisah Pak Habibie pasca kematian istri tercintanya Bu Ainun ?, konon sangat sedihnya beliau saat itu, kata psikolog pribadinya, hanya ada 2 pilihan solusi (tolong koreksi kalau crita ini salah ya 🙂 ), 1. Pak habibie tinggal di Rumah Sakit Jiwa untuk menenangkan jiwanya, atau 2. Berikan kesempatan untuk beliau mengenang kisah cintanya.. akhirnya, pak Habibie memilih opsi yang kedua dengan cara menuliskan buku kenangan cintanya beberapa lama kemudian beliau pulih kembali, dan woww,.. selain jadi buku non fiksi terlaris, juga berhasil diangkat ke layar lebar dan sedemikian laris tiketnya terjual habis.. So, kalo sekarang masih sehat, menulis lah selagi kamu sehat #itu pesannya..he

Tulisan ini ujungnya kemana ya ?..he.he jadi bingung saya..

Okelah, bagi yang mau mulai menulis, segeralah mulai, bagi yang sudah exist didunia tulis menulis, maka istiqomahlah.. 🙂

Sebagai penutup, saya akan kutipkan kata-kata hebat dari Pramudya Ananta Toer, bunyinya begini, “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian”.

Salam hangat,

Dedy Setyo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Silahkan jawab soal ini : * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.