Media Pembelajaran, Teknologi Pendidikan, Teknologi Informasi, Motivasi, Inspirasi, Menulis, Berbagi, Public Speaker, Open Source

Video; Meningkatkan Pembelajaran Melalui Gambar Bergerak (tulisan 3 dari 4 tulisan)

Mar 15, 13 Video; Meningkatkan Pembelajaran Melalui Gambar Bergerak (tulisan 3 dari 4 tulisan)

Dalam bukunya yang berjudul “Instructional Technology and Media for Learning”, Sharon E Smaldino menjelaskan begitu banyak media yang dapat digunakan untuk mendorong percepatan penerimaan siswa terhadap pembelajaran. Khusus pada bab tentang video, tulisan ini merupakan terjemah dari catatan beliau agar lebih mudah dipahami dan berguna untuk penelitian bagi teman-teman yang membutuhkan literatur ini. Karena total ada 16 halaman (A4), saya sajikan dalam 4 tulisan berseri. Selamat membaca !

1. Seri 1. Berisi Materi : Pemanfaatan Video di Ruang Kelas, Special Attributes

2. Seri 2. Berisi Materi : Digital Video Format, Bentuk Video Analog, Kelebihan dan Kekurangan Video, Memilih Video.

3. Seri 3. Berisi Materi : Memproduksi Video dan Contoh-contoh Produksi Video Inspiratif

4. Seri 4. Berisi Materi : Memilih dan Menggunakan Video


H.    PRODUCING VIDEO (Memproduksi video)

Video karya siswa dapat mempromosikan/menjelaskan proses belajar siswa. Siswa terhubung kedalam isu-isu budaya, politik, scentific, keuangan, dan lingkungan. selain itu, menciptakan video membantu membangun keterampilan melek teknologi. Gairah Siswa pada teknologi bisa memacu eksplorasi aktif dunia mereka. Menggabungkan dua hal tadi  bisa memacu semangat  belajar karena pengalaman itu menyenangkan mereka. Membuat video mendorong kesadaran siswa, mengembangan kreativitas, meningkatkan  keterlibatan, dan jembatan dengan kehidupan di luar kelas. Selain itu, membuat video  memungkinkan guru untuk membuat bahan-bahan untuk pelajaran mereka.

Membuat Video dapat diajarkan dengan menggunakan teknologi seperti iMovie software. (lihat keterampilan-pembangun iMovie tutorial). Pengajaran tentang teknologi seharusnya tidak menjadi fokus kurikulum.Mendapatkan ketrampilan menggunakan teknologi adalah dengan menghasilkan. Siswa sekolah dasar dan menengah dapat terlibat dalam pembuatan scenario, merekam, mengedit dan merevisi produksi video mereka sendiri. siswa dapat mengambil peran sebagai penulis, editor, operator kamera, dan aktor. Mereka harus berganti/ memutar peran.

Guru dapat membantu dalam perencanaan tetapi harus memungkinkan siswa untuk kreatif. Sama halnya  dengan semua media produksi, perencanaan produksi diperlukan. Pembuatan Storyboard (lihat capter 3) dapat digunakan oleh siswa dari segala usia untuk memfasilitasi perencanaan dan pembuatan  video. Penulisan storyboard akan sangat membantu ketika sekelompok siswa secara bersama terlibat dalam perancangan sebuah video. ( Kidspiration, inspirasi (inspirasi www.. com). Software/ Perangkat lunak dapat digunakan untuk pra-dan pasca produksi.

perancangan video

Videografi memungkinkan siswa untuk mengeksplorasi banyak pelajaran dikurikulum melalui proses aktif membuat video. Sebagai tambahan dalam keterampilan membuat  video, siswa belajar memecahkan masalah, penjadwalan, analisis, penelitian, perencanaan, imajinasi dan keterampilan komunikasi, semua ketrampilan nyata. Mereka menjadi pemikir yang lebih baik, komunikator yang lebih baik, dan pemecah masalah yang lebih baik. Siswa dapat berbagi pembuatan video di portofolio mereka dan dapat menunjukkan ini kepada masyarakat, sekolah, kelas, atau di rumah.

Guru atau siswa membuat video sebenarnya dapat digunakan untuk  salah satu tujuan yang dijelaskan sebelumnya. Ini adalah kemampuan yang unik untuk menangkap tayangan/adegan dan suara untuk diputar kembali. Penggunaan/ Aplikasi yang bermanfaat /menguntungkan dari aspek pembuatan  video termasuk.

•    dramatisasi cerita siswa, lagu, dan puisi.
•    kegiatan yang ditingkatkan/diperkuat oleh umpan balik segera.
•    latihan atletik.
•    pelatihan ketrampilan
•    interpersonel teknik.
•    dokumenter siswa tentang sekolah atau  isu dilingkungan.
•    pelestarian cerita rakyat setempat.
•    demonstrasi penelitian ilmiah dan latihan keselamatan.
•    replay dari perjalanan lapangan dalam kelas berikutnya.
•     informasi karir mengenai bussinesses lokal

Pertumbuhan sejumlah pusat media sekolah sekarang menambah dilingkungan mereka sebuah studio video kecil untuk siswa membuat video. Siswa Banyak yang datang ke sekolah sudah dengan pengalaman menggunakan kamera portabel.

1. Recording (Merekam)
Hand-held kamera/ kamera tenteng biasanya dilengkapi dengan mikrofon tertanam didepan kamera. Mikrofon ini punya control otomatis yang mengatur volume secara otomatis untuk menjaga suara pada tingkat terdengar. Kamera mendengar (merekam suara) sebaik dapat  melihat (merekam adegan).

Masalahnya adalah bahwa mikrofon ini menguatkan/merekam semua suara dalam jangkauan mereka, termasuk langkah kaki, batuk, kebisingan jalan dll, seiring dengan suara yang Anda inginkan. Oleh karena itu Anda mungkin ingin memotong bilt in mikrofon dengan cara menghubungkannya dengan mikrofon terpisah mungkin lebih sesuai untuk tujuan tertentu Anda.

The lavaliere, atau neck mike (mike leher), adalah pilihan terbaik untuk merekam pembicara tunggal. ini dapat dijepitkan didasi atau gaun, ditempatkan  di sekitar leher, bahkan tersembunyi di bawah pakaian yang ringan. Sebuah meja dapat digunakan untuk menempatkan mikrofon untuk beberapa pembicara yang duduk di meja. Untuk situasi di mana ada kebisingan di latar belakang yang tidak diinginkan atau pembicara bergerak, mikrofon langsung adalah yang terbaik.

2.  Editing (Mengedit).
Editing video digital mengacu pada makna adegan video dapat diambil terpisah dan disatukan kembali menggunakan komputer dan perangkat lunak/software. Dengan beberapa camcorder digital bukan dengan videotape, sedangkan yang lain menggunakan videotape  khusus untuk merekam dalam modus digital. Setelah shooting video, Anda dapat melihat ini pada kamera yang terintegrasi pada monitor LCD. Anda juga dapat menghubungkan kamera ke monitor televisi, atau Anda dapat mentransfer gambar ke komputer. Banyak camcorder memungkinkan Anda untuk mengedit tepat di kamera, atau Anda dapat mentransfer gambar ke komputer. Banyak camcordes memungkinkan Anda untuk bisa mengedit di kamera.

Dengan menggunakan kabel khusus untuk mentransfer video, kamu dapat menghubungkan camcorder, baik analog maupun digital, ke computer untuk menyalin tayangan video secara langsung ke hard drive computer. Anda dan siswa anda kemudian dapat mengedit video didalam computer, tanpa menggunakan camcorder. Kamu juga dapat menggunakan computer sebagai sarana tayang: menggunakan sebuah kamera digital untuk media gerak, memindahkan tayangan dari sumber analog dapat ditayangkan dilayar tanpa disimpan.

Ada beberapa metode untuk menyimpan video di computer. Salah satunya adalah QuickTime, digunakan dengan Mac OS dan Windows operating system. Banyak aplikasi seperti, Compton’s Multimedia Encyclopedia, digabung dengan QuickTime “movies”. Siswa dapat membuat video mereka dengan menambahkan gambar, grafik dan teks kedalam portofolio atau proyek mereka.

Dengan membuat videomu sendiri kamu dapat menujukannya kepada audience khusus dengan isi khusus. Pembuatan dapat disiapkan dan mudah diperbarui. Perlengkapan yang dibutuhkan adalah (karma, computer, dan software) yang sudah dibeli/ sudah dipunyai. Pembuatan video dirumah tidak mahal. Software untuk pembuatan video dirumah meliputinApple’s iMovie dan Avid Technology’s cinema dan VideoShop. Software ini sudah tersedia, tidak mahal dan mudah digunakan. Anak kecil dengan mudah dapat mempelajari dan menggunakan software dan kamera video dengan mudah.

RINGKASAN
Dimasa ini siswa terbiasa belajar melalui televisi dan media gerak yang lain. Ada banyak hal yang menyenangkan dalam menggunakan video diruang kelas. Video menyediakan karakteristik khusus yang  dapat disediakan dalam pembelajaran- khususnya yang melibatkan gerak. Bab ini menerangkan ciri khusus video seiring dengan kelebihan dan keterbatasannya. Kita juga memaparkan bagaimana memilih, membuat dan mengintegrasikan video dalam pembelajaran. Membuat video bisa mendidik siswa dan memungkinkan guru untuk menampilkan bahan yang mungkin  tersedia.

Menggunakan Video dalam ruang kelas

Tips ini diterapkan untuk meningkatkan kualitas presentasi video kepada kelompok :
•    Sightlines – Periksa cahaya, tempat duduk dan control suara untuk memastika setiaporang dalam melihat dan mendengarkan presentasi.
•    Kontrol Cahaya – Ketika menggunakan proyek video dengan video kaset atau DVD, perhatikan cahaya. Matikan cahaya jika konten terang tidak tersedia. Jika anda menggunakan TV, anda dapat menggunakan cahaya normal ruangan.
•    Set mental – Dapatkan mental siswa dengan mempersiapkan review bahan yang terkait dan menanyakan tentang topic yang disediakan.
•    Organisasikan dengan cermat – susun poin utama yang dapat dimunculkan oleh presentasi
•    Kosakata – Preview setiap kosakata yang baru.
•    Segmen singkat – Tunjukan hanya 8 sampai 12 menit dari video dalam satu tayangan (lebih pendek untuk siswa yang lebih muda). Lebih bagus daripada memunculkan video selama 30 menit dari mulai s.d selesai, meningkatkan perhatian pemirsa dengan teknik berikut : Perkenalkan segmen pertama selama 10 menit video, berhenti dan berikan poin rehat yang sesuai. Diskusikan segmen tersebut dan kemudian kenalkan segmen kedua dan mengulang prosedur. Tentu saja anda dapat memilih bagian tertentu saja yang penting, tidak harus menunjukkan semua bagian.
•    Role Model – Paling penting, dapatkan saran dalam program secara mandiri. Lihat secara seksama dan responlah ketika presenter menanyakan untuk respon
•    Follow up – Kuatkan kembali presentasi dengan aktivitas follow up yang bermakna.

Media Files : Video (Contoh Produksi Video yang pernah beredar beserta penerbit dan deskripsinya)

1. Matematika.. Siapa yang membutuhkannya ?
FASE Productions Video

Video ini diperuntukkan bagi orang tua dan anak-anaknya. Ini memberikan perspektif dalam penghargaan dan kesempatan membuka bagi siapa saja  yang memiliki kemampuan matematika. Ini tantangan mitos tentang matematika, memberikan keceriaan dalam subjek konsep dan mempengaruhi pemirsa untuk berfikir dan berbicara tentang matematika dalam cara yang lebih positif.

2. Daur Ulang adalah mengasyikkan
Bulfrog Films Video

Tiga perangkat untuk anak-anak untuk mengeksplorasi 3 Rs yakni reduce, recycle and reuse (mengurangi, daurulang dan menggunakan kembali). Untuk mengajarkan terhadap mereka , mereka pergi ke area kosong, pusat daur ulang dan supermarket local untuk mencari tahu apa solusi yang dapat mereka upayakan dalam mengatasi krisis air bersih. Mereka menmukan kekuatan mereka sendiri untuk mendaur ulang dan memilih apa yang mereka beli, untuk keuntungan dunia mereka. Bantuan studi ini diberikan untuk para guru dan siswa.

3. Merencanakan pendekatan untuk membaca
Agency For Instructional Technology Video
Empat anggota band rock menggunakan strategi membaca untuk menolong mereka mengorganisasi kelompok mereka, memilih kostum, menemukan gaya dan memainkan tarian. Pembaca yang lain menggunakan strategi untuk membawa peneliti dalam perpustakaan dan membaca majalah gulat. Rappers menjelaskan bagaimana  melakukan preview, dan asisten pesulap mengelabuhi dan membaca untuk menyimpan pesulap dari kampak yang terjatuh.

4. Kreatifitas Setiap hari
CRM Learning Video
Fotografer National Geographic Dewitt Jones menggunakan cerita yang mngesankan dan foto inspirasinya sendiri  untuk menunjukkan bahwa setiap orang dapat lebih kreatif dalam setiap hal untuk menyelesaikan masalah dengan sesama.

5. Satu Wanita Satu pilihan
PBS Video Video

Dalam usia yang ke 70  perjuangan kesetaraan wanita, dari aliansi pergerakan massa. Video documenter ini menggambarkan sejarah pergerakan wanita dari konvensi penurunan Seneca tahun 1848, ketika Elizabeth Cady Stanton menawarkan pilihan kepada wanita untuk memilih, dalam peperangan terakhir  untuk untuk Amandemen undang-undang yang ke 19 tahun 1920.

6. Apakah kamu kecanduan ?
Human Relations Media Video

Sebuah penghargaan kemenangan video yang disutradai memfokuskan pada 3 orang pemuda yang kecanduan. 2 tenaga medis menyediakan definisi tentang kecanduan dan memandu siswa melalui analisis terhadap kecanduan. Pada akhirnya video ini member tekanan pada penyembuhan.

Copyright Concern (Perhatikan hak cipta video)

UU hak cipta tahun 1976 tidak mencakup pendidikan yang menggunakan salinan rekaman video dari siaran yang berhak cipta. komite negosiasi disusun oleh perwakilan dari industri, pendidikan, dan pemerintah menyetujui sebuah  pedoman  merekam vidio yang digunakan untuk  pendidikan. pedoman berikut ini hanya berlaku untuk institusi pendidikan non-profit/ nirlaba.

Anda dapat melakukan hal sebagai berikut:
•     Minta ahli media  /  teknologi untuk merekam program untuk Anda  jika anda tidak dapat melalukannya atau jika anda kurang peralatan. permintaan merekam harus berasal dari guru.
•    Pertahankan rekaman siaran untuk jangka waktu 45 hari, setelah itu Anda harus menghapus program itu.
•    Gunakan rekaman di kelas masing-masing kelas selama 10 hari dari 45 hari, dan a kali kedua jika instruksi/ pelajaran perlu diperkuat.
•    Miliki staf profesional untuk melihat program beberapa kali untuk proses evaluasi selama periode 45-hari penuh.
•    Buat dalam jumlah terbatas  sesuai aturan.
•    masuk ke dalam suatu perjanjian lisensi dengan pemegang hak cipta untuk melanjutkan penggunaan program ini.
Anda dan ahli media tidak boleh melakukan hal berikut :
•    Merekam layanan premium TV kabel seperti HBO tanpa ijin.
•    Merubah isi asli dari suatu program.
•    Mengeluarkan Notice hak cipta dari suatu program.
•    Merekam sebuah program sebagai antisipasi permintaan penggunaan.
•    Mempertahankan program dan salinannya sesudah 45 hari.
Ingat bahwa panduan ini bukan bagian dari tindakan hak cipta namun lebih kesepakatan antara produsen dan pendidik. Anda harus menerima mereka sebagai pedoman yang beritikad baik.

About dedy setyo

Tetap bangga dan mencintai pekerjaannya sebagai Pengajar, Pendidik, Peneliti, Pegiat teknologi dan narasumber dalam ranah pendidikan khususnya media pendidikan spesialisasi media digital, e-learning dan Open Source untuk pendidikan. Bisa dihubungi melalui e-mail : dedy@nfbs.or.id atau HP: 085718904956 atau FB, atau

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


+ two = 3

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>